Jumat, 10 Februari 2017

Untuk Usia 22ku

Mau tidak mau aku sudah sampai di angka 22
Artinya Allah mengurangi jatah hidup
semoga di 22ku ini semua galau-galauku minggat ya
Semoga otaku makin pinter
Semoga hatiku makin lembut he
Semoga gak salah fokus lagi
semoga dompetku gak kosong lagi
Semoga bisa membahagiakan emih bapak aa teteh dan lainya
Semoga makin sabar
Semoga makin bahagia
Semoga makin sedikit ngeluhnya
Semoga Allah mengampuni dosa-dosaku
Dan semoga lainya
Terakhir Semoga Allah mengabulkanya
Aamiin Ya Rabb



Rabu, 08 Februari 2017

"aku sayang diriku karena?"

"aku sayang diriku karena?"

karena memang seharusya aku menyayangi diriku sendiri. mungkin ada banyak orang yang menyayangi diriku; orang tuaku, kakak-kakakku. tapi aku tidak bisa selamaya bergantung pada mereka, karena; aku sadar aku bukan anak kecil lagi, aku harus belajar terlepas dari orang-orang yang menyayangiku untuk hidup mandiri dan bukan menjadi parasit lagi, ini yang menjadi ketakutanku akhir-akhir ini; tumbuh dewasa dan mencari kehidupanku sendiri.

yah aku harus menyayangi diriku. karena, aku harus mulai menjalani hidupku sendiri. aku harus melindungi diriku untuk tau arah mana yang harus aku tuju, aku harus menguatkan diriku untuk bisa berani dari hal-hal yang membuatku takut, aku harus menjaga diriku untuk melalui proses yang harus aku lalui demi masa depan. aku harus menyayangi diriku untuk menemukan hidupku.


Jumat, 07 Oktober 2016

salah fokus

Banyak sekali yang aku keluhkan dalam hidupku
Dan sedikit sekali yang aku syukuri dalam hidup ini
Yah itu sebabnya aku sedikit sekali bahagianya

Allah memberikanku yang paling baik untuku
Dan bodohnya hatiku terlalu kotor untuk menyadarinya

Yang ku tau hidup orang lain lebih menyenangkan daripada hidupku
Yah kalian boleh meneriakan ke kupingku kalau sebenyarnya aku iri
Dan sebenarnya aku hanya menggunakan mataku saja tanpa menggunakan hati yang bersih
Yah aku paham hatiku kotor sangat sangat kotor sampai aku tidak melihat bahwa banyak sekali orang yang tidak seberuntungku

Aku malu dengan hidupku karena hidupku tak sekeren mereka, dan aku selalu berusaha untuk menjadi mereka,
Dan ternyata yang kulakukan hanya membuang-buang waktuku, setelah menyadari tidak ada yang lebih keren dari mereka yang taat perintah Allah.

Enjoy with islam
By moowhahay


Jumat, 30 September 2016

cara pandang Allah

Sering dengerkan kalimat "semua manusia sama di hadapan-Nya" kalian tau benar artinya; cantik, jelek, kaya, miskin; semua itu tidak berarti apa apa di mata-Nya kecuali tingkat ketakwaanya.

Beda sama kita yang hanya manusia biasa, yang susah sekali ngelakuin apa yang Tuhan kita ajarkan pada kita. Mata kita yang cara ngebedain manusia dari fisik, harta dsb deh.

Rasanya sebel banget kan sama orang yang mandang kita rendah gara gara kita jelek miskin gak pinter. Tapi kalo pikir pikir lagi kita tuh sama aja, cara pikir mereka yang kita pikir salah karena gak bener mandang orang dari segi fisik dan harta yang ternyata kita juga ngelakuin hal itu, eaaa manusia emang gitu 
"Nyalahin orang padahal kitanya juga salah"

Saya yang suka kagum sama cogan (dibaca:cowok ganteng) yang suka bikin meleleh ciwi ciwi kayak kegantenganya membutakan semuanya, seolah cowok gak ganteng mah kelaut aja eh padahal kita juga ciwi gak cantik, ini nih contoh kalo kita gak sadar kalo kita salah nilai orang.

Kita gak bisa merubah cara berpikir orang seperti apa yang kita mau. Tapi kita bisa merubah diri kita. Kita stop àpa yang selama ini salah dari cara mandang orang.

Jika kita merasa terganggu sama orang orang yang masih mandang rendah kita gara gara kita gak pinter gak cantik gak kaya, baiknya kita sabar aja deh emang udah nasib kali :D 

Kita mesti yakin kalo Allah maha adil, ada hikmah dari semua apa yang Allah takdirkan pada kita.
Yang sering aku syukuri banget, Allah ngasih aku fisik yang biasa aja, hikmah dari itu karena Àllah jaga kita, Allah gak mau kita terjerumus hal hal yang gak baik yang dengan mudah kita lakuin kalo kita punya fisik yang cantik. Karena Allah tau aku gak bisa jaga amanah.

Dan orang orang yang mandang salah dari segi fisik ataupun harta akan dengan mudah terhempas oleh sikap kita yang selalu bersyukur dan positif thinking: )





Minggu, 04 September 2016

buk

Ibu, rasanya sampai matipun aku tidak bisa memeberikanmu kebahagiaan
Ibu, yang aku rasakan saat ini sulit sekali, aku gagal terus bu
Ibu, akau bingung; bagaimana caranya  aku membalas semuanya
Ibu, usiaku semakin bertamabah saja; tapi semuanya tetap sama

Ibu, aku takut sakit; bukan karena aku tak mau merasakan sakitnya,
tapi aku takut aku menyusahkan dan membuatmu menangis
Ibu, sulit rasanya

Senin, 20 Juni 2016

21, cita -cita, emih bapak aa teteh

Assalamu'alaikum


cita-cita belum kesampean, tapi usia  makin tuaaaaa (GALAUUUU). rasanya kayak campur aduk; putus asa, kecewa, gak jarang nyalahin diri sendiri, nyalahin orang juga sering :(

ikut ini gagal, ikut itu gagal, seleksi ini itu gagal rasanya *aaaaaaaaaa) ngecewain orang tua dan kakak terus :( gak jarang mereka juga ikut nangis kalo liat anaknya nangis gara-gara di tolak PTK dan PTN.
dari taun ke taun selalu ikut seleksi ini itu dan gak pernah berhasil, tapi  saya sangat beruntung karena ada orang-orang yang gak pernah bosen mendukung dan memperjuangkan apa yang saya inginkan;
ada orang tua dan kakak-kakak :*

emih sama bapak yang selalu ngedoain, nasehatin, ikut nangis kalo ngeliat anaknya nangis. pernah waktu itu saya nangis karena gak di terima terus padahal udah ada keyakinan kalo di PTN itu saya bakal keteriman dan lagi itu cadangan terakhir setelah banyak penolakan dan pada saatnya pengumuman saya masih gak keterima juga. saya nangis berhari-hari karena udah banyak ngecewain, dan emih sama bapakpun ikut nangis :(

kakak laki-laki saya yang paling banyak berkorban dari mulai uangnya sampai tenaganya, karena aa lah donatur utamanya :) gak sedikit uang yang aa saya keluarkan demi adiknya yang bodoh ini.
karena saya dari kampung untuk ikut tes-tes sekolah harus ke kota jadi dari mulai; uang pendaftaran, uang persyaratan, ongkos transport, ongkos nginep, ongkos makan semuanya aa yang nanggung di hitung dari tahun 2013-2016 dan puluhan tes yang saya ikuti udah berapa duit yang keluar :( padahal waktu itu aa masih sekolah dan yang saya tau dia cuma punya gaji pokok doang. dan gak ada yang berubah dari aa walaupun sekarang dia udah nikah tapi dia tetep kayak dulu, dukung adiknya supaya sukses :)

ada untungnya juga ikut tes sana sini "sekalian jalan-jalan"(kata-kata yang sering aa ucapin kalo saya gak lolos tes)
karena aa sekolah di yogyakarta, jadi kebanyakan saya ikut tesnya di jogja. untungnya di jogja ada sodara jadi biaya nginepnya gratis dan kebetulan banget rumah sodara deket sama sekolah aa.
bolak-balik jogja saya gak pernah sendiri harus ditemenin emih(ibu) atau bapak, padahal sendiri juga bisa kok. alasan mereka khawatir karena anaknya pelor alias nempel molor katanya takut ada yang jahat :D dan takut kaamblasan molor cenah *kebablasan tidur. 
keseringan nginep di rumah sodara akhirnya kita punya malu juga karena banyak ngerepotin jadinya gak jarang aa ngeluarin uang buat biaya hotel, aa juga sering bolos sekolah buat nganter saya tes, karena lokasi tesnya jauh dari tempat nginep, aa pinjem motor temenya dan nganter-nganter saya keliling jogja nyari tempat tes.

pernah juga tes di jakarta kalo gak salah ikut tes jadi helpdesk di kementrian agraria. masih sama aa yang selalu setia menemani, waktu itu jadwal tesnya jam sebelasan siang, jadi berangkat dari rumah jaaaam kira-kira jam 6pagi, naik kereta dari kejaksan sampe gambir jam 10, akhirnya kita tepat waktu. 
saya ikut interview dan penginterviewnya ganteng :D dan hasilnya gak lolos kalo gak salah nilai saya 6,.. dan kalo mau lolos harus dapet nilai 7, padahal dikit lagi :( abis tes langsung pulang lagi dan nyampe rumah magrib.

tes di bandung juga pernah, dan masih selalu sama aa. bolak-balik bandung naek motor, dua hari berturut-turut. dari rumah subuh karena jadwal tesnya siang dan pulangnya magrib, hari kedua lebih pagi lagi jam 3 berangkatnya karena jadwal tesnya pagi. dan walaupuan naek motor saya masih bisa ketiduran dan hampir mau jatoh hahaha *ampun. majalengka-bandung penuh rintangan karena Sumedang yang berkelok-kelok dan banyak tanjakan turunan juga truk masih juga bukan jalan saya untuk lolos tes hahaha *sambung-sambungkeun wae lah

dan teteh, teteh juga gak kalah pengorbanannya, dia berkorban uang juga. teteh gadein kalungnya untuk ongkos saya dan emih ke jogja dan sampe sekarang belum ketebus juga :(
dia nasehatin dan hibur saya. a irpan suaminya teteh juga yang sering nganter tes ke cirebon, kalo ada PTN yang ngadain Ujian Mandirinya di cirebon.

orang-orang inilah yang membuat saya sedih; kalo gagal itu artinya ngecewain mereka. dan dari semua perjuangan mereka, sampai hari ini pun masih belum ada hasilnya :( karena saya yang bodoh

dan di 21 ini saya masih sama, di saat temen-temen udah ada yang mau lulus kuliah, ada gendong bayi, ada juga yang mau nyunatin anaknya, saya masih belum jadi apa-apa

dan jalan terbaiknya adalah istiqomah dan tawakal sama Allah yang ngatur semuanya, semoga tercapai segala cita-cita. Aamiin

Wassalamu'alaikum


Senin, 25 Januari 2016

gak pa pa kok

Terkadang harapan dan do'a tak selalu sejalan dengan kenyataan, percaya Allah akan menggantinya dengan yang lebih indah
 Saat ini menyerah bukan pilihan yang tepat, tapi semuanya makin menjauh, dan saya masih jalan di tempat :(

Yang bisa dilakukan saat ini ya terima nasib :D (yeay keep smile *sambil joged sesar).
Dan sekarang syukuri apa yang ada hidup adalah ANUGRAH *masivers di goyang.


Tererereret dan ahkirnya saya jadi begini



Ini diaaaaa, seorang pelayan toko yang baik hati dan tidak sombong *ngomong ayam meren.

Dan jadi begini bukan cita-cita, tapi yasudahlah, saya sudah terjerumus.
Memakai baju seragam turun temurun tujuh turunan, celana belel, sandal jepit, muka kucel, mata panda akibat lembur tak henti-henti.
Yah aku rak po po yang penting dapet duit, bisa beli kuota hahaha *gak betah tapi butuh.
Batin tersiksa tapi tak apa *dih


Sekiaan